Suara.com – Nama Dimas Danang dikenal sebagai penyiar dan presenter yang punya sisi humoris tinggi. Tapi siapa sangka, sahabat Imam Darto ini dulunya lelaki introvert atau pendiam.

Host The Comment ini mulanya tidak tertarik terjun di dunia hiburan Tanah Air. Sebagai anak rumahan, Danang lebih senang menghabiskan waktu dengan menyendiri.

Namun ada suatu masa yang membuat Danang memutuskan mengubah prinsipnya. Dia ingin melakukan kegiatan yang sekiranya bikin orang terhibur.

Dari mimpi sederhana itulah karier Danang dimulai. Meskipun banyak rintangan dihadapi hingga nyaris di keluarkan dari kampusnya, dia dapat membuktikan mampu mengatasi itu.

Kini Dimas Danang tidak cuma dikenal sebagai salah satu penyiar hits di radio Prambors ataupun The Comment, tapi mulai merambah dunia seni peran.

Ingin tahu lebih lengkap perjalanan karier Dimas Danang? Simak wawancaranya bersama Suara.com berikut ini:

Bagaimana awal kamu terjun ke panggung hiburan?

Dulu sih awalnya MC (pembaca acara) karena aku mikir aku harus ngelatih diriku sih karena aku introvert. Jadi aku harus coba beraniin keluar dari zona nyaman. Karena dulu cukup bahagia dengan diri sendiri dan keluarga saja. Tapi kok banyak teman-teman yang curhat ini gue kesepian. Terus gue kepikiran ‘Wah ternyata asyik nih menghibur orang, ya dengan cara apapun’. Makanya jadi MC. Terus dari MC lanjut ke radio kampus lanjut lagi ke radio swasta Prambors habis itu ke TV baru di film.

Sebenarnya dari dulu emang ngincer film karena emang suka sama teater sama musikal gitu. Tapi ternyata mimpi main film itu baru kejadian di umur gue yang ke-29 tahun.

Film apa?

Kalau film pertama secara syuting itu PSP: Gaya Mahasiswa, kalau secara tayang duluan, Terlalu Tampan. Sebenarnya dulu pernah ada film tapi jadi cameo doang. Aktifnya di drama musikal.

Inget nggak pas jadi MC pertama kali umur berapa?

Pas gue kelas 2 SMP, kalau nggak salah umur 13 atau 14 tahun. Itu gue jadi MC sekolahan gue, MC pensi gitu. Gue inget bayarannya cuma Rp 27.200, gue nggak ngerti 200 peraknya buat apaan hahaha.

Saat memutuskan jadi MC berarti lawan sikap yang introvert, itu bagaimana?

Ya itu mah awal mulanya mau apa nggak? Dan gue mau. Apalagi ternyata sudut pandang gue yang gua input dalam diri gue ternyata menarik buat orang lain. Gue nggak suka difoto tapi pekerjaan gue sekarang difotoin sama orang. Gue enggak suka orang banyak, sekarang gue dikelilingi orang banyak. Jadi tinggal gue gimana aturnya. Gue yang introvert, ya gue tinggal di rumah. Sedangkan gue di luar itu jadi Danang seperti ini.

Sekarang masih tetap introvert dong?

Masih. Kalau bisa tanya sama Mas Darto, aku pernah liburan apa nggak. Jawabannya pasti nggak. Gue tuh di rumah cuma baca buku menurut gue, itu liburan gue. Seumur-umur liburan gue pas gue sama NET dan istri sama keluarga gue doang. Jadi liburannya bisa dihitung sama jari.

Terus bagaimana ceritanya bisa gabung ke radio Prambors?

Itu pas kuliah berarti pas gue umur 23 tahun. Awalnya dulu pernah ikut lomba antara radio kampus dari Prambors, terus abis itu gue menang. Tapi nggak perpanjang kontrak habis itu gue cabut. Lanjutin kuliah dong.

Terus kok gue kuliah lagi, dosen-dosen gua nanya ‘Lo ngapain kuliah?’ ‘Ya pengen lulus Pak’ kata dia ‘Pulang’. Nggak usah buang-buang tenaga, nggak usah buang-buang uang. Hari itu ada tiga dosen yang ngomong hal yang sama kayak gitu. Mereka minta gue untuk pergi bawa ilmu mereka. Tapi abis itu gue ditawarin surat sama kampus gue, mau DO (drop out) apa mundurin diri. Gue milih ngundurin diri. Emang hidup gue tergantung kertas itu? Hidup itu tergantung Allah karena itu gue cabut dari itu. Habis itu barulah sama Prambors gue dipanggil lagi, ditanya ‘Masih mau siaran nggak?’ Gue jawab, ‘Ya udah’.

Kok bisa disuguhi surat DO?

Gue cuma menjawab pertanyaan gue saja sih. Waktu itu gue duduk di kelas, gue mikir semua orang bakalan jadi sarjana. Sedangkan eksekusi gue tuh jelek banget. Gue cuma ngandelin ide gue doang. Gue selalu minta tolong temen gue buat jadi eksekutor. Gue bakal berebut kursi di agensi sama temen-temen gue ini karena gue, kan di DKV. Ah gila nggak bisa sih ini. Dari situ gue putuskan buat ngejar impian gue menghibur orang. Dari situ gua mikir oh ya bener juga ya, gue bisa jadi sarjana kapan aja. Tapi sarjana-sarjana belum tentu bisa jadi kayak gue.

Kuliah nggak lulus dong?

Iya putus kuliah tapi gue nggak nyesel. Soalnya ilmunya kepake. Gue sekarang bikin agensi kecil sendiri. Terus buktinya lagi sekarang gue juga jadi pembicara di kampus Internasional, kampus gue sendiri, kampus yang nawarin surat DO ke gue.

Balik lagi nih, saat ditawari Prambors lagi gimana ceritanya?

Gue ditawarin saja, ‘Elo masih mau siaran nggak?’ ‘Boleh’. Terus ada audisi tertutup. Ada berapa ratus orang kepilih 20 orang, terus 17 ke 10 sampai 5 orang. Dan gue siaran sendiri habis itu. Tapi ada perubahan di Prambors, yasudah penyiar senior dipasangin sama junior, mas Darto pilih gue. Abis itu gue pake ilmu gue yang di DKV. Kayak gue posisinya di mana, mas Darto dimana. Kalau bahasa posternya semiotiknya gimana? Siapa yang di depan, siapa yang di belakang. Itu gue bikin sendiri. Abis itu tercetuslah Batman dan Robin. Mas Darto Batman, gue Robin.

Kapan mulai merasa terkenal?

Gue nggak pernah merasa terkenal. Gue nggak tau kalau itu. Gue cuma gini-gini doang. Sampe sahabat gue bilang, ‘Kok lo nggak ada berubahnya? Sombong kek dikit,’ waduh ngapain?

Tapi kan sekarang sudah terjun di dunia perfilman juga, bagaimana awalnya?

Gue sebenernya tuh dulu latihan akting. Cuma dulu temen-temen gue bilang, ‘Mau ngapain sih lo latihan akting?’ Tapi gue tetep latihan karena percaya suatu saat kepake. Ternyata kepake juga. Karena gue tahu tujuan gue di sini (jadi aktor).

Pas pertama kali ditawari film bagaimana?

Beban banget, tanggung jawab soalnya. Makanya gue bener-bener ngulik buat karakter di film PSP: Gaya Mahasiswa, Terlalu Tampan maupun di Gundala. Itu gue kulik habis. Di film PSP gue bikin karakter gue agak bongkok, rambutnya belah tengah, gue agak beratin badan. Karena gue disitu menjadi anak rumahan, hacker, mainnya bass.

Sudah benar-benar mau tekuni dunia akting?

Gue sih sekarang sudah mulai menekuni. Gue kan sudah lama belajar akting. Itu dari tiga tahun lalu kan belajarnya.

Kenapa mau jadi aktor?

Gue bisa jalan-jalan lagi sih. Gue bisa jadi James di PSP, gue jadi Sidi di Terlalu Tampan, gue bisa jadi asistennya om Lukman Sardi di Gundala. Gue bisa ketemu orang-orang baru. Gue tuh seneng belajar jadi disitu gue belajar juga.

Masih terjung di dunia musik?

Iya gue nyanyi juga. Gue nyanyi tapi sekarang sering dibetulin sama istri gue, karena dia kan penyanyi jazz. Teknik dan rasa buat dia tuh utama. Jadi sekarang gue masih latihan vokal sama istri gue. Sebelum mulai siaran atau rekaman, gue latihan dulu sama istri gue.

Lebih enak mana jadi penyanyi, aktor, atau penyiar?

Gue nggak mau milih. Semuanya kalau bisa gue lakuin barengan kenapa gue harus milih.

Target ke depan apalagi?

Film mungkin ada lagi. Terus gue juga ada usaha agensi kecil, Sami Sami, mungkin fokus di situ dulu.

Pernah down nggak selama berkarier?

Oh iya ada. Waktu itu gue datang ke pembukaan NET. Di situ gue stress ngelihat orang besar semua. Gue di situ bukan siapa-siapa. Tapi gue ngerasa sudah ada di jalur yang tepat jadi presenter, solusinya apa? Yasudah gue bikin usaha itu, Sami Sami.

Sekarang apalagi yang mau dicoba?

Kalau dicheck list gue, kotak terakhir tuh masih aktor. Jadi yasudah belum pingin nyoba yang lain dulu sejauh ini. Cuma gue tetep harus bisa belajar lagi, apa pun itu.